Tiga Alasan Mengapa CyberCrooks Menyukai Situs Jejaring Sosial

situs

Malware telah ada di Internet selama hampir semua orang ingin mengingatnya, menjumlahkan hard drive, mengganggu pengguna dengan iklan dan bahkan mengendalikan komputer mereka. Namun seiring berkembangnya Internet, begitu pula cara penjahat online menggunakan malware untuk menyebabkan kehancuran online.

Jika Internet 1.0 adalah tentang informasi, maka Web2.0 adalah tentang orang judi slot -orang. Tiba-tiba kami memiliki konten yang dibuat pengguna Рratusan ribu orang mengunggah detail tentang kehidupan mereka ke situs-situs seperti Facebook, MySpace, dan Twitter Рuntuk menyebutkan beberapa saja. Sebanyak pengguna layanan ini menyukainya, begitu pula pengembang malware. Berikut adalah tiga alasan mengapa pengembang malware menyukai situs jejaring sosial

Satu: Orang-orang Percaya

Secara umum, orang cukup berhati-hati saat berselancar di Internet, terutama di situs yang tidak tepercaya. Pesan untuk ‘tahu apa yang Anda unduh sebelum Anda mengunduhnya’ perlahan-lahan tersampaikan. Namun, semua itu tampaknya keluar dari jendela, ketika datang ke situs jejaring sosial. Orang berpikir bahwa hanya teman mereka yang ada di akun Facebook mereka, ergo, mereka aman dari malware.

Pada kenyataannya justru sebaliknya. Pengembang malware biasanya mengharapkan tingkat keberhasilan hingga sepuluh kali lipat dalam menargetkan situs jejaring sosial dibandingkan dengan email biasa. Logikanya sederhana: jika malware dikirim ke halaman Myspace teman, kemungkinan besar teman ini akan membuka, mengunduh, dan menginstal aplikasi malware … lagipula, itu “direkomendasikan” oleh seseorang yang mereka kenal.

Dua: Jejaring Sosial Melahirkan Serangan yang Disesuaikan

Serangan phishing dulunya adalah tentang permainan angka. Jika Anda bisa mengirimkan email hoax ke sejuta akun email, kemungkinan paling tidak sedikit yang akan tergiur. Teknik phishing “melempar dinamit dan melihat apa yang mengapung ke permukaan” ini kalah menarik dari serangan Spear Phishing .

Spear Phishing adalah tentang menemukan detail spesifik tentang merek tersebut – afiliasi mereka, hobi mereka, aktivitas mereka. Peretas kemudian menggunakan informasi ini untuk menyesuaikan serangan malware tertentu untuk korban yang dituju, menjamin tingkat keberhasilan yang jauh lebih tinggi untuk penjahat cyber.

Meskipun informasi ini tidak dapat dikumpulkan kecuali dengan bantuan penyelidik publik, peretas merasa semakin mudah menemukan semua informasi ini di satu lokasi yang nyaman: halaman Facebook target.

Tiga: Aplikasi Meninggalkan Lubang Keamanan Besar

Facebook memungkinkan pengembang membuat aplikasi untuk pengguna Facebook – program kecil dan skrip web yang ditambahkan pengguna ke profil mereka yang memungkinkan mereka bergabung dengan grup penggemar untuk bermain poker guna mengirim hadiah ke teman Facebook mereka. Meskipun ini merupakan hal yang hebat bagi pengembang yang sah, sikap ‘sumber terbuka’ ini juga memberikan peluang bagi pengembang malware.

Sementara Facebook sangat ketat dalam proses pemeriksaan untuk aplikasi ini, pengembang malware biasanya menargetkan pengguna aplikasi yang ada yang memiliki lubang keamanan. Dengan cara ini, pengembang malware memiliki cara mudah untuk mendistribusikan program jahat melalui aplikasi dan program tepercaya.

Jelas bahwa dunia telah merangkul jejaring sosial dengan tangan terbuka, dan adopsi teknologi ini secara harfiah telah mengubah wajah Internet. Dengan demikian, jejaring sosial juga telah mengubah cara penjahat online dapat menyebarkan malware dengan mudah dan cepat dengan tingkat keberhasilan yang tinggi. Meskipun penting untuk tidak takut menggunakan Internet untuk tujuan apa Anda ingin menggunakannya, itu pasti server sebagai pengingat untuk tetap sadar akan keamanan – bahkan saat mengobrol dengan teman Anda secara online.

 

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.